Situ Enak

‘Kebanyakan kita itu BED : blame (menyalahkan), Excuse (cari alasan) dan Denial (menyangkal). Merasa jadi Victim (korban keadaan), bukan Victor (pemenang)’

Situ Enak

‘Situ enak masih bujangan, buka usaha harusnya berani wong belum ada tanggungan’, kata pa Joko yg sudah berkeluarga ke Joni yg masih bujangan.

‘Loh situ justru enak kondisi udah stabil, ada istri sama anak2 bisa bantu klo buka usaha yg baru dimulai, lah saya ?’, balas Joni.

‘Situ sebenernya enak aja buka usaha, soalnya jabatan udah tinggi, gaji gede, modal gak masalah dong’, kata Surip ke Soni yg udah jadi manager.

‘Ndasmu, dengan posisi dan fasilitas yg aku punya jadi takut buka usaha, ntar dibilang mendua, kena SP dah. Lah situ lebih enak, mumpung masih pemula, berpetualang dulu cari banyak pengalaman’, timpal Soni.

‘Situ enak pendidikannya tinggi, punya banyak koneksi, bapaknya priyayi dsb dsb’.

‘Situ enak gak sarjana jadi gak banyak mikir, sodara kampung siap bantu mlipir, dari keluarga biasa jadi gak malu ngelapak di pinggir dsb dsb’.

‘Situ enak bisa hutang kemanapun, dari bank manapun, aset agunan bejibun, bisnis melesat tanpa ampun’.

‘Situ enak gak punya hutang, hidup-tidurpun tenang, penagih gak datang, ditelponin pagi ke petang’.

Pernah dengar kata2 itu ? Atau jangan2 malah kita sendiri yg bilang begitu ?. Saya sih pernah dan kadang masih hehe. Jadi bahan alasan kenapa gak mulai buka usaha, kenapa gak sukses dan kenapa2 lainnya.

Kata orang pinter mah BED, blame (menyalahkan), Excuse (cari alasan) dan Denial (menyangkal). Selalu aja ngerasa jadi Victim (korban keadaan), bukan Victor (pemenang).

Padahal dari semua alasan itu pasti ada contoh suksesnya. Ada aja. Pasti ketemu orang yg punya kondisi alasan yg sama, tapi bisa sukses. Temui aja jaringan silahturahim kita, pasti nemu.

Ada yg muda masih bujangan, yg gak muda lagi dan yg ngaku2 masih muda. Ada yg jabatannya udah tinggi tapi mau merintis usaha sampingan, ada yg masih jadi karyawan baru. Ada yg sarjana, ada juga yg cuma lulusan SD. Macam2 latar belakang orag yg punya usaha.

Dari yg jual odol sampe dodol. Dari yg jual batu sampe rumah hantu. Dari yg jual tisu sampe susu, kapur sampe kasur. Dari yg jual gerobak sehari sebiji sampe biji plastik. Dari yg jual herbal khasiat mak erot sampe bandeng rorod. Dari emperan sampe langitan.

Ada semua. Klo mau nyari. Beneran.

Kata eyang, macan kumpul sama macan. Biar jadi pengusaha maka kumpulnya sama pengusaha. Karena wirausaha gak bisa diajarkan, tapi ditularkan.

Yg diatas tadi pengingat pribadi loh, karena kadang masih suka cari2 alasan hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *