Nyupir

Turis Singapura di Bukit Masigit

Nyupir

Oleh : Eko June

Pernah ikut Uber. Dan cuma bertahan 5 hari. No bakat definetly. Pinggang berasa mau rontok. Mangkanya salut sama mereka yg bisa ngaspal berjam-jam sekian tahun. Ga berani dah komentar tentang profesi itu, wong cuma kuat 5 hari 😅

Walo sering jg sih nyetir 12-22 jam klo pulang kampung tanpa pengganti. Tapi tetap ga bisa dibandingkan dg mereka para driver.

Pernah juga nyupir karena harus nganter turis LN yg mau panjat tebing di bukit Masigit Bandung dan gunung Parang Purwakarta, gantiin supir yg bisa ngenglish di cipendawa.com sedang ada order keluar. Padahal modalnya English tarzan 😅

Naek dataran tinggi yg nanjak hingga 45 derajat bahkan lebih. Pake matic pulak, yg lebih sulit menurut saya. Jalan sempit, meliuk-liuk dan penuh bebatuan. Kayak off-road.

Intinya, profesi supir itu penuh tantangan. Di lapangan/jalanan banyak banget ujian yg bisa menguras kesabaran dan membangkitkan emosi. Dari mulai macet berkepanjangan, pungli, komunikasi buruk dg penumpang, fisik jalanan yg buruk dsb.